Kaki panjat bukit santai macam kami ni memang suka sangat terjah bukit baru. Ramai jugak kawan aku dah daki bukit ni tapi aku jela belum berkesempatan ke sini. Jadi, aku dan keluarga cuba jugak cari peluang nak rasai sendiri pengalaman mendaki bukit di sana.

Aku tak pasti nama bukit ini. Yang aku tahu, nak ke sini dari Bandar Chukai perlu ke Telaga Simpul, Kijal. Bila aku search, nama bukit ni Bukit Penjajat. Maaf kalau aku salah. Sila betulkan di bahagian komen. Sangat dialu-alukan untuk aku tidak menyampaikan yang tidak betul kepada orang lain.

Bukit ni berdekatan dengan Pantai Marina. Cantik dan tenang pantainya. Tak dibenarkan untuk bermandi-manda. Hanya sesuai untuk menikmati pemandangan dan ada juga kelihatan beberapa orang sedang memancing.

Kami bertolak seawal 7 pagi. Kalau gerak lambat akan sampai lewat kat puncak tu nanti. Waktu tu mungkin cahaya matahari dah terik. Maunya terbakar kulit. Tak mampu sunblock nak halang sinar tu lama-lama.

Tapi kan, sejak sebulan lepas, kulit aku dah gelap. Mungkin kerap sangat panjat bukit setiap minggu. Paling tak kisah berjemur sewaktu aktiviti gua. Slumber je tadah kulit kat matahari. Haha

Ok. Jangan dikisahkan kulit dah jadi gelap. Yang penting, sunblock wajib pakai untuk delay kulit menjadi cepat tua.

TREK BUKIT

Dari awal pendakian sehingga akhir boleh dikatakan jalan bertangga. Lebih kurang 50 meter nak sampai puncak baru jumpa tanah. Aku tak pasti hiking bukit ke hiking tangga dah ni. Bagi aku naik tangga dan jalan atas tanah sangat berbeza. Mengah yang tangga… Jalan tanah ni lebih selesa. Entah la. Korang pulak macam mana?

Panjat bukit ke panjat tangga tak tau la….

Bergantung kepada individu la ya. Pemandangan sama je dengan bukit lain kalau pandang depan je. Tapi, bila dah pandang belakang akan menampakkan pemandangan laut yang luas. Cantik! Elok sangat bila dah letih sangat kemudian berhenti sekejap kat tepi sambil layan view laut. Boleh hilangkan penat macam tu je.

Tapi, jangan berhenti lama sangat. Rugi la sebab heart beat sedang maintain di zon 2. Teruskan agar heart beat tak jatuh teruk. Nanti boleh penat berganda. Itu aku la. Lebih suka kekalkan di pace sama.

View belakang yang marvelous

Sayangnya, 11 minit je, kami dah sampai ke puncak. Kejap sangat kan. Aku rasa macam tak puas. Seolah macam nak turun dan naik balik. Inilah bukit paling sekejap aku tiba di puncak. Aku dan suami seolah macam, “Alahai… Dah sampai dah ke?” Berlagak betul bunyinya, kan kan. Hahaha Bukan la. Kalau sesiapa dah biasa sampai di puncak bukit lebih 30 minit, pasti akan rasa pengalaman naik kali ini tidak memadai. Aku tak pasti ketinggian bukit ni. Tak pasti jangan kongsi 😁

Rumah api inilah penanda anda dah sampai ke puncak

Suami aku ajak turun semula dan panjat sekali lagi. Tapi, anak-anak melompat taknak. Datang dengan kumpulan, persetujuan pun kena ikut kumpulan la kan… Ok. Kali ni ibu abah layan je. Biarpun undian kita seri. Kihkih

Di puncaknya ada rumah api. Inilah pertama kali aku dan keluarga lihat secara berdepan. Siap boleh panjat ke atas menara lagi. Suami dan anak-anak semuanya gayat. Apa lagi, ibu la yang volunteer naik. Nasib baik ibu power angel. Dapat la bagi mereka tengok view yang comey lote ni yang dah shoot dalam handphone untuk tatapan semua.

Duduk kat menara ni kejap dah la ya. Sebab ramai lagi orang tunggu kat bawah nak merasai berada kat atas ni. Kami pun tak ambil tempoh rehat yang lama. Adik dimasukkan semula baby carrier dan kami semua perlahan-lahan turun.

Perjalanan turun lebih santai sebab takde la rasa termengah-mengah macam naik tadi. Yang paling seronok bila dapat disajikan dengan pemandangan laut. Luas je nampak. Perasaan yang tidak mungkin dapat lihat setiap hari di hadapan rumah sendiri.

Cuma, nak pesan kat orang yang tak biasa. Jangan turun terlalu laju. Langkah secara perlahan-lahan dah la. Nanti akan menyebabkan sakit lutut. Santa-santai sudah. Aku pernah rasa sebelum ni. Taknak la jadi kat orang lain.

Kalau nak laju jugak, ah boleh. Pastikan tapak kaki landing perlahan dan lembut. Jaga lutut kita. Sekali dah sakit, selamanya menanggung. Takde ubat melainkan ubat bertahan je seumur hidup.

Tempoh turun lagi sekejap berbanding naik. Memang berasa sangat tak puas! Takpe la. Lain kali repeat lagi dengan niat naik turun dua kali. Untuk kali ini, anak-anak belum bersedia nak naik sekali lagi. Jadi, lepas ni kena maklum dari rumah lagi supaya mereka takde rasa terkejut.

Sampai je kat bawah, sayang la kalau terus balik. Nikmatilah pemandangan pantai pula. Lagipun, anak-anak nak mendeklamasikan sajak sempena pertandingan Kemerdekaan bagi tahun 2020. Berebut dua beradik ni nak join pertandingan sekolah mereka.

Selamat hari merdeka kali ke 62 buat rakyat Malaysia!

Aku yang cadangkan kat sini. Abah pun tukang layan nak shoot video. Jadilah hasil seperti video di bawah ini. Selepas budak-budak ni shoot outdoor kat sini, ada je kawan-kawan sekolahnya yang tiru. Hahahaha Kelass ko nak. Jadi penanda aras gitew!

Ok la. Semoga perkongsian ini memberi manfaat. Selamat menjalani aktviti sihat bersama keluarga. Bye!

JANGAN LUPA SUBSCRIBE