Pasar Berek 12 akan ditutup bermula 15 September 2016. Makluman ini jelas terpapar pada banting yang tergantung di pagar jaring hijau. Sayu bila melihat pasar ini kerana terlalu banyak kenangan sewaktu aku sedang membesar. 
Memori indah zaman kanak-kanak di pasar ini lingkungan awal tahun 90an. Arwah abah (datuk) menjual supik (plastik) dan biskut timbang. Di sini jugalah tempat aku menunggu bak (ayahku) datang menjemput daku daripada sekolah waktu aku darjah satu. Kebiasaan bak akan sampai pada pukul 3 petang. Sambil itu juga, bak akan membeli barang basah sebelum kami pulang.
Melihat satu persatu kedai seolah-olah boleh membayangi penjual menjual barangan masing-masing. Aku pernah terbongkok-bongkok mencari duit syiling akibat kecuaian pembeli menjatuhkan duit baki. Nakalnya aku pada waktu itu, kerana menganggapnya tuah apabila menjumpai syiling seriya.
Tempat yang aku berdiri sambil memandang ke arah Naura adalah dahulunya menjual kuih lompat tikam dengan harga tiga amah. 
Buat terakhir kali kami menjejakkan kaki ke sini dan akan meninggalkan pasar lama ini yang tidak tahu bila akan kami singgah lagi. Kehadiran kami selepas ini mungkin ianya akan bertukar wajah baru. Biarpun hilang di mata, namun tidak di hati.
Terima kasih kepada sejarah lama.

Diambil daripada FB Nhazla Fikri yang bertarikh 12 September 2016 (Terdapat perubahan ayat kepada penggunaan perkataan Kelantan)
Menggunakan telefon pintar IPhone 5s dan gambar disunting menggunakan aplikasi Snapseed.

Kami turut menggunakan Canon DSLR 70D. Alang-alang raya haji, memang dah sedia ada dibawa. Jadi, kami ambil kesempatan dengan menggunakan lensa 50mm. Edit pula macam biasa dengan Photoscape sahaja. Kejap tone ok, kejap lari tone. Takpelah. Untuk kenang-kenangan kami sekeluarga. 
Memandangkan kami mengunjungi pasar ini pada hari raya Aidiladha yang pertama, maka takdelah orang yang membuat urusan jual beli. Yang ada kami empat beranak dan seorang lelaki tua yang sedang menyusun kotak. Kehadiran kami disambut baik oleh kucing-kucing yang memang dah menginap di pasar ni.
Banting yang berada di salah satu berdekatan dengan pintu masuk.
Pintu ini sahaja yang terbuka. 
Anak-anak terpaku melihat tempat yang sudah usang. Mana tak nya, pasar yang sangat lama. Dulu ibu besar kamu je main-main dalam ni. 
Pernah menunggu bersama bak membeli ayam. Papan landas masih ada di hujung sana.
Kami menyusuri lorong ruangan bahan basah. Kalau hari biasa, memang lencas (berair) kawasan ini. 
Sebaya Nufail je ibu dulu semasa berdiri kat atas ni. Atas ni maksudnya kat atas tempat penjual jual barangan.
Semasa baya Naura macam ni ibu cuma main-main je kat bawah. Tinggi sangat nak naik. Paras pinggang dewasa jugak nak naik ke atas. 
Yang ni ada rasa sentimental sikit. Inilah gerai abah. Teringat abah berehat dalam ni sambil berbaring.
Lakonan semula jual beli kuih Lompat Tikam yang tersohor.
Sebelah kiri kami adalah gerai yang menjual beras. Ibu yang nakal dahulu menyepahkan beras yang ada dalam bekas. Hoho Sambil berlari sempat lagi mengepal beras. Mana tak bersepah beras tu. Huhu.. Minta ampun tuan kedai. Saya dah insaf…
Kucing adalah haiwan wajib ada di pasar. Tempat buangan kucing pasar ni. 
Nufail berdiri di anak tangga kedai abah dulu. Wallself sebelah tu adalah tempat letak tong biskut. Dulu beli secara timbang. 
Mana-mana pun ada kucing.
Baru nampak abah kan. Hehe
Tona warna dah lari daripada yang atas. Malas nak edit dan terus upload. Boleh la… 
Walaupun pasar ini akan dirobohkan, dan pastinya akan berubah baru daripada segi strukturnya. Namun, kehilangannya akan tetap tersemat di hati. Kalau aku punyai kuasa, aku cuma akan lestarikan pasar ini. Sayang kerana mempunyai nilai sejarahnya. Baikpulih sahaja tempat yang sepatutnya iaitu perpaipan, pengairan longkang dan kebersihan. Tapi sayang seribu kali sayang, aku cuma orang biasa. Yang hanya menjadi sebahagian pasar ini pada waktu masa dahulu. Jumpa lagi insyaallah dua tahun kemudian di pasar ini!